Bungy Jumping


image
Ini bukan foto saya. Cuma postur tubuhnya mirip saja. Gambar ambil di google. Biaya foto mahal bray.

Ini lah yg namanya bungy jumping. Satu2 nya di Indonesia cuma ada di Bali. Tepatnya di jalan double six, pantai double six. Sebelah pantai kuta. Kalo kalian nyusurin pantai kuta, insyaallah ketemu kok. Jauh tapi.

Gara-gara bungy jumping inilah, alasan utama saya ikut traveling ke bali dgn teman2 tahun 2011 silam. Iya bener alasan u t a m a. Karna saya memang suka sesuatu yg memacu adrenalin. Kabur dan manjat pagar waktu sekolah, ujian datang telat, bikin tugas saat injury time dan ke kantor di jam kritis; 07.29am. Ok skip.

Kita sampai di denpasar malam hari, esoknya langsung jalan ke pantai kuta. Kebetulan ada temannya teman teman saya yg org jambi juga, dia sangat senang dengan kedatangan kami org2 Jambi, bagaikan kedatangan bidadari dari kahyangan begitu kulihat ekspresi mukanya. PAdahal kami laki semua –,- . Mereka bersorak , langsung bicara pake bahasa Jambi. Langsung dapat layanan Guide gratiss. HAhaha rejeki anak soleh.

Merekalah yg nganterin kami keliling selama 3 hari/4 hari, lupa.

Ok. Lanjut sampai di pantai kuta, kami jalan jauuuuhhhh sekali. Karna salah parkir mobil di kuta, seharusnya di jalan double six. Kawan2 sudah bersungut-sungut

“Awas kalo dak jadii yo, traktir kami makan siang!!”

Kejam memang.

Sampailah di lokasi bungy jumping, sudah capek duluan. Langsung masuk ke resepsionis, daftar. Di belakang meja resepsionis ada foto2 yg pernah terjun, ada juga kostum2 untuk terjun, spiderman dll.

“Selamat mas, mas adalah org Indo pertama hari ini yg mau terjun, mau yg biasa atau yg pake2 gaya? Pake motor mio atau bmx terjun, pake api dibakar trus terjun? Semua beda harga.”

Aku pilih yg biaaa saja. Lumayan harganya merogoh kocek paling dalam. 650rb. Sekali terjun. Untungnya bisa bayar dengan debit visa. JAdi nggak ngerogoh kodek dalam2. Cuma gesek atm keras2 saja.

“Sekalian mas, mau ambil video dan fotonya? Tambah 350rb mas, nanti dapat video dan fotonya dari sudut pandang yg bagus.”

Bodo ah, males.. mahal. Btw foto diatas adalah foto yg berbayar. Gambarnya dapat bagus.

Bungy Jumping dimulai
“Mas, tanda tangan disini mas”
“Apa ini mbak?”

“asuransi, kalo mas jatuh kecelakaan dan mati dapat 50jt”

HAhahahahaha kampreett.

(Dia pake bahasa halus, tapi kurang lebih artinya begitu)

“NAnti kalo sudah di atas trus batal, uang tidak bisa dikembalikan.”

Wow.. masak sih saya batal…?? Gilooo baeeeee idak. (bahasa jambi)

Naik lift 42 meter.
Deg… deg..
Telapak tangan berkeringat sendiri.
Keliatannya tidak tinggi dari bawah. TApi beneran tinggi loh. 42 meter!! Gimana yg di macau?? Yg 150an meter??

Wajarlah, perjanjian dibuat, kalo batal terjun uang tidak kembali. Soalnya saya memang pengen batal waktu itu. Nyali ciutt.
Suma satu alasan yg bikin tetap terjun; malu woii. Sama temen2 hahaha.

Di atas, kaki diikat, badan diikat, dipasang semua perlengkapan. Mas2nya pun kurang ajar, liat saya ketakutan dia malah bilang , “mas, itu yg pasang pengaman pegawai baru loh. Hati2 nanti lepas pula jatuh kan repott.”

Wahahaa bangkee. Tambah ngeri…

Mulai saya dipandu jalan ke pinggir menara.
MElihat kebawah, deg deg deg.
Kameramen berbayar. Teriak2, lihat kamera broo!! Lihat kameraa!!

TAngan saya pegangan pagar menara kuattt sekali, si pemandu paksa2 lepas, seperti di adegan2 film lah pokoknya. Dia lepaskan tangan kiri, saya pegang tangan kanan, dia lepaskan tangan kanan, saya pegangam tangan kiri. Gitu terus sampai 5 menit. Sorak kawan2 dibawah semakin rame. Huuu cemennn!!! HAhha sial.

Apapun yg terjadi, jolak saya mas, itulah yg kubilang sama mas mas petugas menara.

Sambil pejam mata, kedua tangan lepas pelan2, slow motion gitu. Kemudian dia jolak beneran.

A
A
A
a
a
A
A
A

A
a

A
a
Saya terjun bebas..

Kolam semakin dekat….

Saya terjun bebas…

JAngan mati sekarang.. jangan matii…
Tali jangan putusss…. Ya Allah…

Jleb. Byurrrrrr. MAsuk kolam. Setengah badan saya, byurrr lagi!!! Saya tertarik lagi ke atas!!

HAhahahahahaaaa!!!

Tidak jadi putuss!!!

A
A
A
A
A
A
A…..
Saya teriak2 girang kayak org gila.
Ya memang. Kukira tadi tali putus,
Untung tali karet, sempat tadi ngotot nawar bayar 50ribu dikasih tali rafia kan repot.

Saya teruntal-untal sekitar 5 kali ayunan sampai benar2 berhenti. Lalu kemudian tali diulur dan saya ditangkap disambut petugas dibawah.

image
Ini dia nih poto asli saya. Amatiran sih tp gpp daripada bayar 350 untuk foto seperti diatas.

Dan langsung kembali ke resepsionis melihat video dan foto yg ditawarkan. HAha nggak deh.

YA sudah. Sebagai kenang2an saya diberi sertifikat bahwasanya saya sudah pernah melaksanakan bungy jumping. Lulus ujian adrenalin.
Ntahlah apa guna sertifikat itu. Apa bisa digadaikan ke bank seperti sk sk cpns?? Hmmm?? Mungkin teman2 bank bisa menjawab.

Selain itu juga diberi kartu tanda anggota, dan sebagai anggota berhak ikut terjun lagi dgn harga 350rb.

Juga baju kaos gambar org lagi terjun. Ahh keren sekali.
JAdi pengen ke macau nyobain yg lebih dari 100 meter.

Bungy jumping di asia cuma ada di Bali, Indonesia dan macau tower.

Sayangnya, teman yg baru saja pulang dari Bali, bilang kalo itu sudah tutup.
Sedih memang.

YA sudah lah. Berarti cuma ke Macau sajalah next trip.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s