Semua tulisan dari shagat

Kejadian Hampir Mati di TransJakarta


Bener kata mbak Triniti di bukanya, “Naked Traveller” di buku yg ke tiga atau empat ya, saya lupa, intinya, traveling itu tidak selalu indah, seperti yg tertulis dalam blog, artikel2, buku2 wisata dll.

Nah.. begitulah, saya juga punya cerita mendebarkan waktu jalan2 ke Jakarta tahun… kalo ngga salah 2008. Cuma baru sempat nulisnya sekarang, dulu mau ditulis, tapi ntarlah ntarlah, makanya jadi sekarang.

Ceritanya, saya habis stres berat setelah menyelesaikan pekerjaan yg berat yg seharusnya tidak berat, hanya saja diberat-beratkan. Lah…??

Waktu itu saya diminta memimpin petugas lapangan freelance sebanyak 10 org yg kesemuanya itu bukan pilihan saya sendiri, bukan tim pilihan lah gitu, dengan tabiat bermacam-macam, ampun dah. Ribet. Semuanya lebih tua, bahkan bapak2 semua. Yah. Intinya kerjaan hampir kandas lah. Akhirnya selesai juga. Saya sempat berjanji dalam hati, pokoknya, selesai kegiatan ini, harus pergi jauh refreshing, meski cuti tahunan habis. Nekad balas dendam. Lari.

Dan beneran nih, saya libur dari kantor seminggu. Heuheuheu. Pimpinan baik hati, karna dia tau, saya hobi nekad. Ngga diijinin pun akan pergi. Makasih..!! Pergilah saya sampai di jakarta. Tidak, tidak. Ceritanya malah melebar. Kembali ke judul..

Ditemani teman SMA yg kuliah di UI depok, saya berangkat dari kos2annya di depok lalu puter2 jakarta kesana kemari, di hari terakhir sebelum ke bandung, pulang dari ancol, naik transjakarta.

Nah.. ceritanya dimulai disini nih..

Jalanan sore itu hujan, buswaynya yg jenis gandeng panjang itu, saya dan teman duduk paling belakang, jalanan macet dimana-mana. Salah memang pilih liburan kok di jakarta, tapi waktu itu lagi mupeng naik wahana terbaru di dufan sih makanya ya sudah jakarta lah.

Bus berjalan pelan2 sayup2 merangkak. Macet. Lalu kadang longgar dan normal, lalu macet. Sampai suatu persimpangan. Nah.. ternyata itu simpangan kereta, macet pula. Tatkala bus yg kami tumpangi sudah melewati batas palang kereta, otomatis kami ada di antrian macet yg akan melintasi rel kereta.

Tiba2…

Teng teng teng 1000x

Dan palang kereta menutup. Kami ada di tengah. Bus gandeng panjang ada di tengah!!!! Iya Tengah!!

Mulai.. org2 kasak kusuk, para pak ogah di luar pun juga teriak2in mobil didepan kami, “maju… majuu woii”

30 detik…

Penumpang mulai gelisah..

60detik.

Menumpang teriak2 di pintu busway, Minta sopir bukain pintu.

“Pak… buka pak..!! Buka pintu pak..!!

Lah, kami berdua?? Cemas iya, takut iya, gilaa saya pamitnya di kantor bukan ke luar kota, masak kalo kecelakaan nanti nama saya masuk di koran2 nasional??

“Gimana nih Ham!!?” Saya dan ilham teman saya sudah standby di pintu belakang nunggu dibuka. Diluar org2 sudah semakin teriak2 mengurai kemacetan. Yg lain sudah standby nonton kalo2 ada pertunjukan kecelakaan seru. Kan kampret.. kami jadi tontonan waktu itu.

Si ilham, cengar-cengir, mukanya keliatan dipaksa nyengir. Ketakutan juga dia tuh.

Ah.. kalo memang jadwalnya koid di sini, ya berarti memang di sini lah batas umur saya. Pikirku waktu itu.

Bunyi palang pintu itu masih terus menyeramkan.

Pintu tidak dibuka-buka juga, sepertinya sopir busway punya perhitungan lain, ya benar saja, para pak ogah berhasil mengurai kemacetan. Bus Kami beringsut maju perlahan.

Ayooo.. ayooo.. ayoo…

Hore!!!! Semua teriak ketika kami sudah melewati batas aman. PAk ogah waktu itu udah kayak superman saja.

Akhirnya, nama2 kami semua yg di dalam busway transjakarta batal masuk koran dipagi hari esoknya.

Liburan pun saya lanjutkan.

Lost In Singapore Part 1: Tiket Jambi – Singapura 1jt PP


Banyak yg tanya2 kepada saya, habis berapa sih jalan2 ke singapura? Mmm… sekitar 1.5jt 3 hari. Banyak yg ga percaya mereka. Ini beneran. Yakin!!

Nih, Harbourfront dari atas. Tuh kalo kalian datang via jalur laut, sampainya di sini nihh.
Nih, Harbourfront dari atas. Tuh kalo kalian datang via jalur laut, sampainya di sini nihh.

 

Berawal dari kata2 dosen waktu seminar AEC (Asean Economic Community), ke singapura itu ngga sampe 500rb kok dari jambi, kalian bisa lewat tungkal, lalu ke batam lalu nyebrang. Tungkal-batam sekitar 300rb an lalu nyebrang lagi ke singapur 150rb an. Sampai dah..

Apa ya iyaa..?? Iseng2 googling, ternyata rempong!! Ke tungkal dulu, ongkosnya 50-80rb, capek lahh.. trus jadwal kapal ke Batam tidak tiap hari, lalu ada info, kalo masuk Batam via laut, harus bayar uang jaminan. Ahh… ntahlah.

Ya sudah, iseng lagi cek cek harga tiket di shagat.com weww… ngga sampe 350rb sudah sampai batam.

Mikir…. kalo pp cuma 680rb..

Mikir lagi…

Pergi… ngga… pergi.. ngga..

Cek harga tiket kapal.. sekitar 500rb pp batam – singapura.

Hm..hmm.. hmm..

Mikir lagi..

Masak iya, pergi sendiri!?? Brani..!?? Nggak!?? Ndredeg jg sih..

Tapi.. dirumah sendirian, ortu lagi liburan nengok cucu di jogja. Mau nyusul ke jogja, paling ngga tiketnya doang 2jt pp.

Iseng buka2 forum backpacker internasional lagi, berasa tertamparrr!!! Banyak yg uji nyali solo backpacker ke singapura, selamat tuh!! Aman2. Cewek pun jg ada beberapa yg sudah uji solo backpacker.

Lalu kubuka lagi tuh buku tulisan si @takdos ; backpacker gembel, Travelinglah, untuk mengetahui batas dirimu. Oh My God.

Klak klik dan.. tiket sudah terbeli. Pp lion air 680rb.

Beli tiketnya hari kamis, spontan, terbang ke batam minggu, terbang lagi pulangnya rabu. Jadi saya ijin 3 hari. Jumatnya, langsung minta ijin atasan, heuheu. Ternyata kalo 3 hari harus cuti. Ya sudah, cuti tahunan 2015 saya kuambil dulu 3 hari. Sisain untuk lebaran atau libur akhir tahun. Atasan setuju. Deal. Hampir kukecup keningnya. Sayang, laki2. Gak jadi lah.

Harapannya sih, bangun tidur di minggu pagi yg cerah, ternyata tidak. Huujaaaan selebat-lebatnya. Geeelaappp!! Ampuuunn dah. Akhirnya cater angkot langsung ke bandara.

Terbang, mulus dan duduk di kursi hot dan langsung menghadap pramugari!!! (Kapan2 saya ceritakan apa itu kursi hot) asoyy.

Sampai batam jam 8.40 kalo ngga salah, langsung beli tiket kapal ke singapura di dekat pintu kedatangan bandara. Dekat ambil bagasi. Tapi masih di dalam bandara, belum keluar.

Ternyata sodara2… cuma 280rb pp dan sudah termasuk tax pelabuhan. Ya ampuunnn rejeki anak soleh lagi2. Untung banget saya ngga ambil tiket online ya, harganya 45 SGD, kurang lebih hampir 450rb lah. Gosipnya, kalo beli di pelabuhan lebih mahal. Tapi saya ngga tahu berapa kalo beli disana.

Langsung cuss keluar cari angkutan ke pelabuhan batam centre. Tidak ada angkot…
Bingung… cuma taksi…
Ojek?? Tidak terpantau…
Masak iya taksi. HAduh.. sendirian lagi, kalo berdua atau berempat bisa sharing cost.
Terpaksa lah pake taksi. Mw gimana lagi..

Iseng2 perhatiin taksi di bandara, sepertinya terorganisir dan ada charge tambahan. Nah loh. Iya bener, penumpang wajib bayar dimuka tuh biaya broker taksi yg ada di depan pintu keluar kedatangan.

Jalan menjauh.. cari taksi yg diluar antrian. Akhirnya nemu lah, bapak2 sooir taksi banyak nawarin, tawar2an pun terjadi, awalnya minta 100rb, akhirnya deal di 70rb.

BErangkat lah sampai batam center. Lalu sambung kapal dan sampai lah di harbourfront dengan selamat. Lalu mulai deh antri di imigrasi singapura

Jadii kesimpulan,  tiket jambi batam pp 680rb, trus tiket kapal 280rb tambah taksi 70rb,, oh iya, ojek dari batam center ke bandara 40rb = 1jt lebih 70rb.

Nahhh.. bagaimana, tiket jambi-singapura cuma 1jt 70rb rupiah. Lebih murah ketimbang jambi-jogja!!! Terbukti brayy!! Jalan2 keluar negri kalian nggak perlu kaya raya, ngga perlu ngepet dulu, saya sudah buktikan. Nih pulang jg selamat.

Salam super.

Kalisuci, Sungai Bawah Tanah


Ini gara2 Hamish dan Vicky di acara my trip my adventure. Mereka pamer2 kalo mereka di kalisuci. Ya ampunn.. waktu nonton itu, muppppeng bener.

Akhirnya, pada kesempatan di jogja, saya sempatkan kesana. Setelah selesai main ke goa jomblang, tempat cahaya surga itu, kebetulan dekat saya langsung arahkan motor ke kalisuci.

Memang tidak langsung nyemplung dengan motornya, dimarahin nanti saya. Kan repot. Ya sudah, begitu masuk, ya ampun.. rame bingiittt banget rombong2an anak2 muda2 senang2. Lah saya masih sendirian itu. Maklum, soto solo bacpacker.

Motor saya parkir, lalu mulai registrasi, kalo ngga salah nih ya, 70rb, beneran kalo ngga salah. Kalo salah ya namanya jg lupa sudah lama jangan marah. Intinya ngga semahal dgn wisata goa jomblang cahaya surga itu loh.

Langsung pake perlengkapan, helm pelampung.

image
Nih,, kita disuruh loncat dari sini, si hamish saja ketakutan. Cemen. Saya kesini cuma membuktikan kalo saya lebih berani daripada hamis. Hahhaa

Setelah perlengkapan lengkap, yaa turun kita, di bawah sudah ada ban dalam pelampung siap untuk kita. Nah gambar diatas adalah pintu masuk aliran sungai bawah tanah itu. Lihat di belakang gambar, itu gelap ya kan?? Kalo sendirian mungkin bisa hilang dimakan hantuuu.

Setiap peserta diberikan kantong plastik untuk hp masing2 dan waterproff loh. Bisa dipake bernorak-norak ria seperti foto norak diatas.

Peserta yg datang rata2 rombongan 4 -10org. Cocok sangat lah kalo datang sekampung halaman ke wisata kalisuci ini. Bawa sekalian odol, sabun, dan cucian kotor dari rumah, dan kalian tidak akan boleh masuk. Haha

image
Asooyyy

Kebetulan foto2 yg terang itu ya cuma ini, yg lain gelap, soalnya didalam goa. Tapi bagaimanapun juga, kalisuci merupakan destinasi wajib bagi kalian yg niat jalan2 ke jogja.

Airnyaa… wuihh hijau dan bening, segar lagi. Mungkin kalo dibungkus dan dibawa pulang disangka cendol saking segernya. Tidak terasa tercemar, meski saya yakin ada peserta yg pipiss. Bukan saya looo.

Didalamnya, ada staglagnat eh nit, dan sataglagtit atau apa itu ejaannya, pokoknya ya itu lah. Tinggi goa, mungkin 20 meter. Nah kalo airnya pasang,, kita melampungnya bisa hampir kena langit2 goa. Trus ada kalilawar.

Sambil duduk di ban, ngikutin arus sungai sampai ke ujung. Aromanya seperti lagi nyisir pedalaman hutan amazon gitu. Bener2 hutan. Teriak sekuat tenaga juga boleh. Yg lagi galau patah hati mau nangis2 juga boleh. Mumpung lagi di alam bebas.

Ah… pokoknya seeeruuuuuu!!! Meski datang sendirian, ketemu peserta lain jadi kenal semua dan ngga kesepian kok. Asik asik saja. Macam2 juga mereka berasal, rata2 dari jakarta sih, yg paling jauh ya cuma saya.

Selesai perjalanan, kita naik lagi ke atas, nahh ini naiknya,, beraaaattt bgt. Naik lereng gitu. Terjal lebih dari 45° !!! BAyangpunnn!! Badan kedinginan, naik keatasss hooshh..!!

Sampai diatas merupakan pemukiman penduduk, disitu sudah ada mobil carry, kita dijemput. Alhamdulillahh.. duduk semua di bak carry, kayak kuli2 galian yg pulang kerja gitu. HAhahah

Sampai di lokasi awal, kita bilas dan untuk mengembalikan kehangatan tubuh, sudah disiapkan 1 mangkok mie rebus. Gratiss!!! LAgi2 rejeki anak solehh. Hehehehe

Cahaya Surga Jogja , Gak Worth It Ahh!!


Ini cerita waktu saya jalan2 ke jateng dan jogja di tahun 2014. Ceritanya nganter kedua org tua sambang famili. Beruntung loh punya keluarga besar yg tersebar di penjuru nusantara. Kebetulan saudara kandung saya tinggal di bantul, jogja. Sip.

Memang sejak awal dari Jambi, saya memang berniat ke Jogja untuk melihat saudara saya dan juga melihat goa jomblang, goa itu populer sekali. Saya tau goa itu waktu melihat wawancara pak Cahyo Alkantana di kick Andy, dia org yg menemukan dan memperkenalkan bahwa ada sesuatu yg begitu bagus untuk wisatawan. Cahaya Surga.

image
Keren kan!??? Kerenn!!! Bagus kan!?? Bagus..!!!

Setelah melihat tayangan itu, saya benar2 terobsesi. Harusss!!!!

Maka tatkala begitu sampai jogja, wuihh pagi harinya langsung pinjam motor, sendirian dari bantul ke wonosari. Lumayan jauhh 3 jam lebih loh. Busett.

Cuma modal koordinat bujur dan lintang yg saya dapat dari googling, S8°1’43.2″ E110°38’18.1″ input di google maps android. Langsung get direction.

image
Makasih gmaps, apalah jadinya aku tanpamu. Seperti bintang yg kehilangan langit.

Langsung pasang earphone, dengerin mbak2 google teriak2 “Kiri!!! “Kanan!!” “Putar arah!” sambil naek motor. Ya lahhh ga mungkin kan hape saya pegangin terus. Masuk kantong lahh.

Berangkat jam 6 sampai di lokasi jam 8.30 Buset.. ga nyangka jauh bener. Ngelewati tanjakan wonosari tau sendirilah kalian yg pernah lewat sana. Bagaimana sulitnya nyalip.

Awalnya saya kira nyasar, apa saya salah input koordinat, kok tidak ada tanda2 tempat wisata. Bentuknya itu masuk lorong tidak beraspal, jalanan bebatuan ntah berapa kilometer panjangnya, kiri kanan hutan. Bingung mau tanya siapa. Sepi waktu itu. Untungnya ada petani yg sedang jalan kaki saya tanya, ternyata benar itu memang arahnya. Ya sudah, selanjutnya saya percayakan kata2 gps menuntun.

Ternyata, memang dibuat seperti itu, tanpa tanda, alasannya, biar natural. Busett..  Di dalam, tempat peristirahatan, resort milik pak Cahyo, saya ketemu pesepeda dari Jakarta. Jauh2 bapak pensiunan bea cukai itu gowes, ke sana, dan ingin melihat itu cahaya surga. Ga terbayang gimana ngegenjot pendakian di Wonosari..

image
Ini bibir luweng, atau lubang besar, pintu masuk ke goa. Diameternya mungkin sekitar 50an meter.

Lubang besar ini mirip jurang berbentuk lingkaran besar. Besaaaarrr sekali. Ukuran mungkin 50an meter atau lebih. Nahh dari sinu turun dengan tali di kedalaman 60 meter. Bayangpun sodara-sodara!!

image
Nihhh
image
Tinggi kan??

Setelah pasang semua perlengkapan, helm dan pengaman, seluruh tamu yg datang mulai bergiliran turun. Dengan tali dan dibantu tenaga manusia. Dari sekian banyak tamu, ada kru transtv ikut datang dan meliput. Jadi kalo taun 2014 lalu ga sengaja ngeliat tampang saya di layar kaca transtv, berarti mata anda normal sodara!!!

Turunnya enak, ser… ser… pelan pelan tali di ulur. Sensasi bergantung di ketinggian 60 meter itu gimana ya saranyaa rasanya.. Kalo tali putus, jatuh trus mati. Ahh.. tapi ga begitu takut kok. Karna tali diulur konstan. Jadi berasa kayak lift gitu. Sampai lah di dasar luweng, ketemulah pintu goa.. jreng…

image
Ini saya ambil gambar dari dalam goa. Sudah posisi di dalam.

Nahh.. pintu goa besar ini, kebayang kan, ukurannya, bandingin saja dgn ukuran org. Trus turunannya licin lagi.

Masuk kedalam, geeeelaaap sekali. Seperti kalian kalo masuk wc jam 12 malam trus lampunya mati. Susuri tali yg sudah dipatok patok sama tim nya pak cahyo. Baru kemudian lampu penerang remang2 berbahan batre dinyalakan.

Jalan pelan2 sepanjanh mungkin 500 meter hingga sampailah…

image
Masyaallahh!!! Sampai jg!!

Jadi, diujung goa, ada sungai, di atasnya merupakan pintu goa juga, tapi tidak bisa dari sini masuknya, nah sinar matahari jam 12-13 itulah yg menerobos masuk melewati daun2an yg menutupi luweng di sisi lain. Jadilah seperti ini. Keren kan…??? Kerenn!!

image
Foto berlawanan arah dengan datangnya sinar, maka jadilah siluet tubuh saya.

Nahh… bagaimana?? Mupeng ngga kalian???
Trus di judul kenapa ngga worth it? Iyaa, menurut saya, dengan biaya masuk 450rb, cuma mau ngejar cahaya ini dan melihat batu endapan berumur mungkin ratusan tahun mungkin. Tuh foto yg terang, yg saya pijak itu batunya.

Dibanding wisata cavetubing yg hanya 70rb di kalisuci yg dekat dgn lokasi, ya mending pilih kalisuci lah, lebih asik.

Oh iya, terakhir, ketika kami ditarik ke atas lagi, bergantung dengan tali menuju ketinggian 60 meter, mungkin yg narik itu kan capek, setiap sesi penarikan itu 2 org, ditarik dgn tenaga warga sekitar sebanyak kurang lebih 10org. Mungkin karna capek, di ketinggian 50 (padahal dikiiiitt lagi) kami tidak ditarik.. bergantung bebas selama beberapa menit. Ya Allahh… saya berdua dgn tamu dari jakarta sudah was was. Was was kalo jatuh  bayangin saja,, lah waktu di bungy jumping saja cuma 42 meter bikin keder, lah ini 50 meter. Keringat dingin.. kemudian barulah ditarik lagi ke atas. Ternyata memang, mereka capek istirahat waktu itu. Wehhh wehh wehh.

Di atas juga sudah disiapin nasi kotak. Alhamdulillahh…